ABDULLAH BIN MUGHAFFAL

TANGISNYA DITANGGAPI ALLAH
Namanya:
Abdullah bin Mughaffal bin Abdu Ghunmin atau Ibnu Nahmin bin Afif bin As-Ham bin Rabi’ah bin Azdar atau Ibnu ‘Adi bin Tsa’labah bin Dzuaib atau Zuaid bin Sa’ad bin Ida bin Utsman bin ‘Amr bin Thabikhah bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar Al-Bashri. Beliau terkenal dengan nama aslinya ini.
Nama panggilannya ialah Abu Sa’ied atau Abu ‘Abdirrahman atau Abu Ziad. Karena beliau memang mempunyai anak-anak yang bernama Sa’id, Abdurrahman,, Ziad, dll berjumlah tujuh orang.
Kehidupannya:
Beliau termasuk golongan shahabat yang ikut melakukan Bai’atur-Ridhwan atau bai’atus-Syajarah yaitu sumpah setia yang dilakukan di bawah sebatang pohon pada satu tempat yang bernama Hudaibiah dalam tahun ke tujuh Hijriyyah. Beliau sendiri bercerita tentang peristiwa yang sangat penting itu, “Aku termasuk di antara orang-orang di bawah pohom di mana Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam mengambil bai’ah atau perjanjian sumpah setia dari para shahabat.”
Sejak itu beliau tidak pernah absen lagi dalam perjuangan menegakan dan meyebarkan ajaran agama Islam di mana-mana bersama-sama dengan Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam hingga wafatnya, kecuali ghazwah Tabuk.
Dalam persiapan untuk melakukan perang/ghazwah Tabuk yaitu suatu peperangan yang letak medan pertempurannya sangat jauh lagi pula dilakukan dalam musim panas yang sangat membakar, musim paceklik yang amat mencekik dan hampir pula dengan musim panen tanam tumbuhan yang menggairahkan, ternyata Abdullah bin Mughaffal ini semakin hari semakin tambah bingung dan bimbang. Lebih-lebih setelah hampir tibanya hari pemberangkatan. Sebab ia dalam usahanya untuk mendapatkan kendaraan dan ongkos tetap gagal tidak berhasil, mengingat jarak yang dituju dan telah ditetapkan itu sangat jauh.
Tapi karena dorongan imannya yang sempurna dan keyakinan yang benar, ia berusaha terus dan tidak berputus asa. Dalam hati kecilnya hanya terguris harapan agar dapat mati syahid atau tersebarnya agama Islam di samping harapan terbesar ialah dapat tetap ikut berperang sabil bersama-sama dengan Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam.
Namun setiap usaha yang dicobanya tetap buntu dan tidak berhasil. Akhirnya ia mencoba memohon bantuan kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam sendiri untuk kalau-kalau dapat mengusahakan kendaraan. Tapi betapa kecewanya ketika mendengar jawaban beliau, “Aku juga tidak dapat mengusahakan kendaraan-kendaraan buat mengangkut kalian.” Akhirnya ia hanya dapat melampiaskan kekesalan hatinya untuk mengadu halnya kepada Tuhannya dengan cara menangis. Ia pun menangis dan menangis.
Alangkah sedih fikirnya ketika menyaksikan orang-orang dan teman-temannya yang mampu, berbaris dan bershaf-shaf, berderap-derap dengan langkah yang teratur mengikuti komando Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam keluar menuju medan laga untuk fi sabilillah sedang ia sendiri tidak berkemampuan dan tidak mempunyai kendaraan. Ia sedih, karena harus tinggal dalam kota bersama-sama dengan orang-orang perempuan, anak-anak kecil yang belum memenuhi syarat untuk mengikuti perang sabil. Orang-orang tuna netra, orang-oarng sakit, dll. Tatkala lamunannya sampai ke situ, mengucurkan air matanya untuk kesekian kalinya.
Untuk seketika sedihnya menjadi sirna waktu mendengar bunyi ayat yang baru diturunkan kepada Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam,
“Dan tiada (pula terkena dosa) atas orang-orang yang apabila datang kedapamu supaya kamu memberi mereka kendaraan, lalu kamu berkata, ‘Aku tidak memperoleh kendaraan untuk membawamu.’ Maka mereka kemabali sedang air mata bercucuran karena kesedihan lantaran mereka tidak memperoleh apa yang mereka nafkahkan atau ongkos.” (QS. At-Taubah:92)
Untuk sementara ia senang karena ia termasuk di antara orang-orang yang dimaksud dalam ayat itu. Namun, ia tetap masih bersedih hati lantaran tidak dapat ikut bertempur dan tidak dapat mengikuti jejak Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam  yang sangat dicintainya itu.
Dalam Zaman Khulafa’ Rasyidin:
Demikian kehidupan Abdullah hingga wafatnya Nabi Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Maka dalam masa Khulafah Abu bakar, ia tetap ikut dalam peperangan untuk menumpas kaum-kaum yang berkepala batu, murtad dan tidak mau mengeluarkan zakat.
Dalam zaman khalifah-khalifah Umar dan Usman, juga ia tidak ketinggalan dalam usaha menyebarkan Islam ke daerah-daerah timur tengah lainnya.
Ketika daerah Iraq telah di Islam-kan khalifah Umar secara beruntun mengirimkan sepuluh orang Ahli Fiqih untuk mengajarkan agama di Bashrah. Maka terdapatlah di antara hadits-hadits yang diriwayatkannya terdapat perawi dari ulama’-ulama’ Bashrah atau Kufah.
Dalam perjuangannya yang gigih untuk memasukan Islam ke daerah Tustar, beliau berhasil sebagai orang yang pertama sekali memasuki pintu gerbang kota itu.
Demikianlah satu demi satu negeri dan daerah protektorat Romawi di Timur Tengah jatuh ke tangan umat Islam, berkat usaha beliau dengan kawan-kawannya di bawah pimpinan panglima-panglima yang terkenal semisal Abu ‘Ubaidah (Amir bin Jarrah, Khalid bin Walid, dll).
Dalam masa khalifah Ali bin Abi Thalib, ia memilih tempat tinggal dan berhijrah ke Bashrah. Di sana ia memiliki sebuah rumah yang dibangunnya dekat masjid. Pada rumahnya dan di daerah itulah ia menghabiskan sisa-sisa hidupnya dengan giat mengajar dan beribadah lainnya hingga ia wafat dalam tahun 60 H atau tahun 59 pada masa akhir hidupnya khalifah Mu’awiah bin Abi Sufyan.
Jenazah beliau untuk memenuhi washiatnya sendiri, telah disembahyangkan atasnya oleh shahabat Abu Barzah Al-Aslami radhiyallahu ‘anhu.
Riwayatnya:
Atas jasa-jasanya maka Allah SWT telah mengkaruniai beliau nama yang kekal abadi termaktub dalam kitab-kitab hadits sebagai sumber sejumlah 43 hadits. Bukhori dan Muslim bersepakat atas empat hadits daripadanya, sedangkan Bukhori sendiri saja hanya satu hadits dan Muslim sendiri juga satu Hadits.
Di antara orang-orang atau ulama Tabi’in yang menerima hadits riwayat beliau ialah Hasan Al-Bashri, dll.
(abudzakira: “nasehati aku”)
dari:
Al-Islam – Pusat Informasi dan Komunikasi Islam Indonesia

2 Komentar (+add yours?)

  1. Nany suryani
    Agu 07, 2010 @ 00:00:50

    Jazakallahu khoiro…Ilmu yang sangat bermanfaat, sedikit saja yg mengetahuinya, karena disini di ulas begitu jelas. perjuangan dan pengorbanan para sahabat yang pantang menyerah dan rasa takut, sangat berbeda pada masa sekarang, cinta dunia dan takut pada kematian.

    Balas

    • abudzakira
      Agu 07, 2010 @ 02:36:59

      benar, Mbak. Kami sedang coba mempelajari orang-orang terbaik yang pernah ada di bumi ini. Banyak pelajaran dan hikmah yang bisa dipetik. Tak jarang saya mendapati jawaban yang terkadang jadi perdebatan di masa sekarang.

      Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: