BELAJAR DARI SEMUT PENENUN

Gaya Hidup Semut Penenun

Semut penganyam hidup di pohon, membangun sarang dari daun. Dengan mengombinasikan daun, mereka mampu membentuk satu sarang di beberapa pohon, sehingga bisa mendukung populasi yang jauh lebih besar.


Tahap-tahap pembangunannya menarik. Pertama, pekerja mencari sendiri-sendiri lokasi di wilayah koloni yang cocok untuk perluasan. Kalau menemukan batang yang cocok, mereka menyebar ke dedaunan batang tersebut dan menarik dedaunan itu dari samping. Setelah berhasil membengkokkan sebagian daun, para pekerja di dekatnya bergerak menghampiri dan menarik daun itu bersama-sama. Jika daunnya lebih lebar daripada ukuran semut, atau jika perlu menarik dua daun sekaligus, para pekerja membentuk jembatan hidup di antara dua titik yang akan disatukan. Setelah itu, sebagian semut dalam rantai ini menaiki punggung semut di sebelahnya, sehingga memendekkan rantai, dan ujung-ujung daun pun disatukan. Ketika daun sudah berbentuk tenda, sebagian semut terus memegang daun dengan kaki dan rahang, sementara yang lain kembali ke sarang lama dan membawa ke situ larva yang dibesarkan secara khusus. Para pekerja menggosokkan larva maju-mundur pada penyatuan daun, dengan menggunakan larva sebagai sumber sutra. Dengan sutra yang disekresikan dari lubang di bawah mulut larva, daun-daun pun menempel di tempat yang diperlukan. Artinya, larva digunakan sebagai mesin jahit. Wow, fantastic !

Larva ini, yang dibesarkan untuk tali sutranya, memiliki kelenjar sutra yang lebih besar dari rata-rata, tetapi mudah dibawa karena ukurannya lebih kecil. Larva ini memberikan semua sutranya untuk kebutuhan koloni, alih-alih menggunakannya sendiri. Alih-alih memproduksi sutra perlahan-lahan dari kelenjar sutra tersebut, mereka menyekresi sutra dalam jumlah besar pada satu saat tertentu, dan bahkan tidak membangun kepompong sendiri. Selama sisa hidupnya, semut pekerja akan melakukan apa-apa yang biasa dilakukan larva untuk mereka. Kenyataannya, larva ini hidup hanya sebagai “produsen sutra”.

Bagaimana semut dapat mengembangkan kerja sama seperti ini tak bisa dijelaskan oleh para ilmuwan. Hal lain yang tak dapat dijelaskan adalah bagaimana perilaku ini pertama kali muncul selama masa evolusi yang diduga orang. Prinsip-prinsip dasar evolusi tidak akan dapat menjelaskan bagaimana hal-hal yang begitu canggih dan bermanfaat seperti halnya fenomena sayap serangga, mata vertebrata, dan mukjizat biologis lainnya bisa berkembang melalui evolusi dari makhluk hidup pertama. Ini merupakan jalan buntu bagi para pembela evolusi.


Tentu saja tidak logis kalau kita mengatakan bahwa pada suatu hari para larva berkumpul dan berkata, “Sebagian di antara kita harus memproduksi sutra untuk memenuhi kebutuhan seluruh koloni, jadi mari kita sesuaikan berat dan kelenjar sutra kita untuk itu.” Teori seperti ini tentu bukan teori yang cerdas. Oleh karena itu, kita harus mengakui bahwa larva itu diciptakan dengan mengetahui apa yang harus dilakukan. Dengan kata lain, Tuhan, yang menciptakan larva ini, membentuk mereka sedemikian sehingga mereka cocok untuk tugas mereka.

Gaya Hidup Semut Pemanen

Sebagian semut, seperti yang telah disebutkan, adalah “petani” kawakan. Di antaranya bisa disebut semut pemanen, selain Atta yang kita bahas sebelumnya.

Mekanisme pemberian makan di antara semut pemanen ini cukup canggih dan rumit, jika dibandingkan dengan mekanisme pemberian makan jenis semut lain. Mereka mengumpulkan benih dan menyimpannya dalam ruangan yang disiapkan secara khusus. Benih-benih ini, yang mengandung karbohidrat, digunakan untuk memproduksi gula yang akan memberi makan larva dan pekerja lain. Sementara banyak semut menggunakan benih dan biji sebagai makanan, hanya semut pemanen yang memiliki sistem yang berdasarkan pada pengumpulan dan pemrosesan benih.



Di ruang-ruang dalam gambar di atas, benih yang akan digunakan pada musim kemarau disimpan oleh semut panen.

Semut ini mengumpulkan benih pada musim tumbuh dan menyimpannya untuk digunakan pada musim kemarau. Di ruangan khusus dalam sarang, mereka menyortir benih dari benda-benda lain yang keliru dibawa pulang. Beberapa kelompok semut tinggal dalam sarang jam demi jam, mengunyah isi benih sehingga menghasilkan sesuatu yang disebut roti semut. Dulu diduga bahwa semut menggunakan proses, yang dipelajari melalui pengalaman, untuk mengubah karbohidrat benih menjadi gula yang akan mereka makan. Kini diketahui bahwa air liur melimpah yang mereka sekresikan selagi mengunyah inilah yang melaksanakan pengubahan ini.

Semut yang kita bahas di sini tentu saja belum pernah dididik tentang ilmu kimia. Mereka pun tak mungkin tahu bahwa air liur mereka akan mengubah benih yang mereka kumpulkan secara acak menjadi gula yang dapat mereka makan. Namun, kehidupan semut ini bergantung pada serangkaian perubahan kimiawi yang tak mereka ketahui dan tak mungkin bisa mereka ketahui. Kalau manusia pun tidak tahu proses perubahan yang terjadi dalam tubuh semut ini – dan baru memahami perinciannya dalam beberapa tahun terakhir – bagaimana semut bisa makan melalui metode ini selama beribu-ribu tahun?

http://penghuni60.blogspot.com/2011/04/belajar-dari-gaya-hidup-semut-part-2.html#ixzz1KQw3BvaZ

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: