LEGENDA JACK THE RIPPER (SANG PENCABIK)

Julukan untuk tokoh misterius yang melakukan serangkaian pembunuhan berantai dan mutilasi di Inggris pada abad ke 19. Nama Jack The Ripper tertulis dalam sebuah surat yang dikirimkan ke London Badan Pusat Berita oleh seseorang yang mengaku sebagai pelaku pembunuhan.
Jack The Repper digambarkan dengan sosok yang berjubah hitam yang mengincar korbannya dalam kabut serta mencabut nyawa korban dengan cepat dan meninggalkan korban dengan pesan di dinding dekat lokasi pembunuhan.
Dan tidak pernah ketahuan siapa pelakunya (seperti mistik bukan?)

Pada tanggal 1888, Terjadi pembunuhan yang mengemparkan warga di distrik East End, London yang lebih di kenal dengan nama Whitechapel. Bukan pembunuhan biasa yang memang sering terjadi di distrik tersebut. Sebuah pembunuhan berantai dengan memakan jumlah korban sebanyak 5 orang (Mary Ann , Annie Chapman , Elizabeth , Catherine , Jane kelly ) dengan cara mutilasi. Tenggorokan terkorak, isi perut yang berhamburan keluar , biji mata tercongkel serta kaki dan tangan di pisahkan dengan badan korban. Masing-masing potongan tubuh korban di ambil dan dikirimkan ke kepolisian London bersama sebuah surat.

Jack The Ripper tidak meninggalkan bukti satu pun dalam tindakan kriminalnya, pola pembunuhannya pun tidak diketahui, bahkan bisa dibilang acak. kecuali sebuah pesan yang di tulis dengan kapur pada dinding. Isi pesannya adalah “The Juwes are the men that will not be blamed for nothing.”
Satu-satunya persamaan antara korban-korbannya ialah mereka berprofesi sebagai Wanita Tuna Susila. Jack membunuh korbannya tanpa ampun dan hanya beraksi kurang dari setahun dan dia pun menjadi legenda pembunuh yang sadis dengan cara mutilasi. Sampai sekarang identitas pelaku (Jack The Ripper) belum dapat terungkap.

Ada juga dugaan kalau pelaku adalah orang yang mempunyai latar belakang pendidikan kedokteran spesialisasi di bidang operasi bedah karena sayatan-sayatan di tubuh korbannya sangat rapi yang hanya bisa dilakukan menggunakan alat-alat operasi kedokteran yang membutuhkan keahlian khusus. Hal ini di bantah oleh komunitas kedokteran yang mengatakan tidak harus seorang dokter untuk melakukan hal seperti itu, seorang tukang jagal ,tukang cukur juga dapat melakukan hal tersebut asalkan memiliki keahlian di bidang anatomi manusia.

Ada dugaan-dugaan lain yang berasal dari warga seperti jack memiliki rasa takut yang mendalam terhadap wanita yang menjadi kebencian dengan mengambil “rahim” dari korban (sesuatu yang hanya dimiliki oleh wanita) , jack juga di kabarkan pernah di sakiti dan di hianati oleh pacarnya yang berprofesi sebagai wanita tuna susila. jack juga di duga sebagai seorang yang memiliki kelainan mental akibat masa lalu yang suram.
(nb: dari teman-teman sendiri, memiliki dugaan lain hingga jack sanggup melakukan hal ini?)

Dari berbagai dugaan yang ada,nyata nya sampai sekarang identitas pelaku (Jack The Ripper) belum dapat terungkap. Dia menjadi legenda pembunuh yang sering bermunculan di buku-buku novel misteri , di film , di teater maupun di komik. bahkan sempat dibuat video games dan musiknya. baca disini

Jack The Ripper-II
Adalah Jeffrey Dahmer yang kembali mengangkat cerita Jack The Ripper kembali ke permukaan. Seorang pria yang melakukan kanibalisme pada korban yang di bunuhnya.
Jeffrey Dahmer seorang pria berkebanggaan Amerika Serikat lahir pada tanggal 21 Mei 1960.
Kelainan pada jeffrey sudah di mulai saat usia anak-anak. jeffrey sering melakukan mutilasi pada binatang-binatang yang di temukan di sekitar rumahnya. Di usia remaja, ia di kenal sebagai seorang pemabuk dan memiliki orientasi seks yang menyimpang menyukai sesama jenisnya, Homo. Pada usia dewasanya,Setiap ada pesta dia selalu ikut dan membawa teman prianya ke rumah untuk melakukan hubungan seks, sesudah itu dia tak segan-segan untuk membunuhnya diperkirakan korban jeffrey adalah 23 orang dan semuanya laki-laki yang berumur sekitar 14-36 tahun.
Korban pertamanya adalah seorang anak kecil yang bernama Konerak Sinthasomphone berusia 14 tahun. Dan tertangkap pada penyelidikan korban terakhirnya, Joseph bradehoftpada tanggal 19 Juli 1991. Tanggal 28 November 1994, Jeffrey meninggal dengan cara di hukum mati.

(abu dzakir dari pondok-cerita.blogspot.com )

2 Komentar (+add yours?)

  1. menone
    Apr 26, 2011 @ 06:01:23

    hmmmmm sejaahnya sadis juga ya…….

    salam persahabatan selalu dr MENONE

    Balas

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: